Breaking News

Harga Emas Naik Tipis, Menanti Sentimen Jelang Pertemuan The Fed

Harga Emas Naik Tipis, Menanti Sentimen Jelang Pertemuan The Fed

Gerbangindonesia.org – Harga Emas Naik Tipis, Menanti Sentimen Jelang Pertemuan The Fed.  lebih mahal pada hari Selasa, dibantu oleh melemahnya dolar AS karena financial backer bersiap untuk isyarat pada laju kenaikan suku bunga dari bank sentral utama bulan ini.

Dikutip dari CNBC, Rabu (20/7//2022), harge emas di pasar spot naik 0,17 pada USD 1.711,89 per ounce. Emas berjangka AS tidak berubah pada USD 1.710.2

Indeks dolar turun 0,7 persen, membuat emas batangan lebih murah untuk pembeli luar negeri.

“Kemunduran dolar mengurangi beberapa tekanan yang telah kita lihat di seluruh kompleks komoditas dan emas,” customized organization David Meger, direktur perdagangan logam di High Ridge Futures.

“Ketika bank sentral worldwide di seluruh dunia mulai menaikkan suku bunga untuk mencegah inflasi. Kami melihat hambatan untuk emas tanpa bunga karena financial backer memilih kelas aset lain, dan ini adalah logika yang menekan emas akhir ini,” tambahnya.

READ ALSO   Full VIDEO MERCY IN MEXICO VALLY STABBING VIRAL TIKTOK E TWITTER - PORTAL DO ZACARIAS

Dalam beberapa pekan terakhir, emas belum mampu memenuhi status place of refuge meskipun ada kekhawatiran resesi. Bullion telah turun lebih dari USD 350 dari level USD 2.000 per ounce pada awal Maret, karena rencana kenaikan suku bunga agresif Federal Reserve AS dan reli dolar baru ini.

Pertemuan The Fed

Harga Emas Naik Tipis, Menanti Sentimen Jelang Pertemuan The Fed

The Fed dijadwalkan bertemu pada 26-27 Juli, ketika diperkirakan akan menaikkan suku bunga sebesar 75 bps.

Sementara itu, pembuat kebijakan ECB akan membahas apakah akan menaikkan suku bunga sebesar 25 atau 50 poin pada pertemuan mereka pada hari Kamis untuk menjinakkan rekor inflasi yang tinggi, dua sumber yang mengetahui langsung diskusi tersebut mengatakan kepada Reuters.

“Perak diuntungkan dari terus meningkatnya minat China terhadap logam putih. Namun, laporan bahwa bank besar China akan menangguhkan financial backer dari mengambil posisi baru dalam emas dan perak pada Agustus mengaburkan prospek sinyal ini,” customized organization TD Securities dalam sebuah catatan.

Sentimen Bearish, Harga Emas Diprediksi Bisa Jatuh di Bawah USD 1.700

Analis Wall Street dan financial backer logam mulia pada pekan ini melihat bahwa sentimen negative pada harga emas masih tinggi. Tekanan ini bisa mendorong harga emas hingga jatuh ke bawah USD 1.700 per ounce.

READ ALSO   Aplikasi Penghasil Uang Gratis dan Terpercaya Ditahun 2022

Sentimen di pasar emas memang telah memburuk dalam beberapa pekan ini. Hal ini karena financial backer melihat bahwa Bank Sentral As atau the Federal Reserve (the Fed) akan menaikkan suku bunga secara agresif untuk menekan inflasi.

Dengan sentimen ini ada dua tantangan yang harus dihadapi oleh harga emas. Pertama adalah kenaikan imbahl imbal hasil surat utang AS dan kedua kenaikan nilai tukar dolar AS.

Harga emas telah turun ke level terendah hampir satu tahun pada pekan lalu karena dolar AS menyentuh tonggak penting yaitu mencapai keseimbangan dengan euro untuk pertama kalinya dalam 20 tahun.

Analis mengatakan bahwa meskipun emas telah jatuh ke USD 1.700 per ounce, belum ada pergerakan kapitulasi besar di pasar.

Survei

Seller logam mulia Alliance Financial Frank McGee mengatakan, dia memperkirakan harga emas turun lebih rendah karena lebih banyak pedagang dipaksa untuk melikuidasi posisi emas mereka yang hilang.

Analis teknikal senior Kitco.com Jim Wyckoff mencatat, prospek teknis menunjukkan bahwa sentimen negative harga emas akan mengendalikan pasar dalam waktu dekat.

READ ALSO   16 Ide Peluang Usaha Rumahan di 2022 yang Tak Ada Matinya

“Grafik sepenuhnya negative dan jalur resistensi withering rendah untuk harga tetap sideways ke bawah,” katanya.

Pada pekan ini, sebanyak 16 analis Wall Street berpartisipasi dalam survei emas Kitco News. Dari jumlah tersebut hanya ada tiga analis atau 19 persen yang optimis harga emas bakal naik dalam waktu dekat.

Pada saat yang sama enam analis atau 50 persen menyatakan negative pada harga emas atau emas mengalami tekana. Selain itu ada lima analis atau 31 persen menyatakan netral terhadap logam mulia minggu ini.

Sementara itu, 1.107 suara diberikan dalam jajak pendapat Main Street on the web. Dari jumlah tersebut 441 responden atau 40 persen melihat harga emas akan naik minggu ini.

Sedangkan 458 lainnya atau 41 persen mengatakan harga emas akan lebih rendah dan 208 pemilih atau 19 persen menyatakan netral dalam waktu dekat.

Tidak hanya sentimen negative di financial backer ritel yang meningkat minggu ini, tetapi partisipasi dalam survei mencapai level tertinggi dalam satu bulan. Hal ini menunjukkan bahwa lebih banyak financial backer memperhatikan pasar.

Check Also

Strategi Mengatasi Ancaman Kredit Bermasalah

Strategi Mengatasi Ancaman Kredit Bermasalah

gerbangindonesia.org – Strategi Mengatasi Ancaman Kredit Bermasalah. Menjelang akhir artikel tentang bank yang diboikot dan …

Leave a Reply

Your email address will not be published.