Breaking News

3 Pemberontakan Di Wilayah Indonesia Yang Ingin Merdeka

3 Pemberontakan Di Wilayah Indonesia Yang Ingin Merdeka

gerbangindonesia.org – 3 Pemberontakan Di Wilayah Indonesia Yang Ingin Merdeka. Merdeka, mungkin keinginan masing -masing negara yang ingin mandiri dan bebas dari kolonialisme.
Seperti Indonesia, yang senang oleh beberapa negara begitu lama. Negara terjajah terpanjang di Indonesia adalah Belanda. Setelah Belanda, negara Asia pertama menjajah Indonesia di Jepang.
Indonesia menyatakan kemerdekaannya pada 17 Agustus 1945 oleh Presiden IR. H. Soekarno.
Setelah kemerdekaan Republik Indonesia, dikatakan bahwa Jepang telah meninggalkan Indonesia dengan ribuan tentara.

Tetapi setelah kemerdekaan Indonesia, banyak hal terjadi di Indonesia dari Aceh ke Papua.

Hal pertama yang mengejutkan setelah kemerdekaan Indonesia adalah G30 / PKI di mana gerakan itu telah membunuh beberapa jenderal tertinggi di TNI.

Letnan-Kolonel Untung Syamsuri adalah seorang komandan batalion I Tjakrabirawa yang merupakan otak kepala gerakan 30 September yang terjadi pada tahun 1965. Letnan Kolonel memerintahkan pasukannya untuk menghapus Jenderal TNI dan L ‘yang dibawa ke Lubang Buaya.

Selain itu, beberapa kelompok ingin melepaskan wilayah atau daerah tertentu ke Indonesia.
Berikut adalah 3 kelompok regional yang membutuhkan kemerdekaan mereka sendiri.

1. GAM (Gerakan Aceh Gratis)

Gerakan bebas Aceh, atau GAM (bahasa Acehic: Geuakan Acèh Meudèka) adalah organisasi separatis yang bertujuan bahwa Aceh dipisahkan dari negara kesatuan Republik Indonesia. Konflik antara pemerintah Republik Indonesia dan GAM yang disebabkan oleh perbedaan keinginan ini telah berlangsung sejak 1976 dan telah menyebabkan penurunan hampir 15.000 orang. Gerakan ini juga dikenal sebagai depan pembebasan nasional Aceh Sumatra (ASNLF). GAM dipimpin oleh Hasan di Tiro selama hampir tiga dekade yang dipasang di Swedia dan kewarganegaraan Swedia. Pada tanggal 2 Juni 2010, ia memperoleh status kewarganegaraan Indonesia, tepatnya sehari sebelum kematiannya di Banda Aceh.

READ ALSO   Rapat Mingguan Desa Sirnasari Kecamatan Tanjungsari Kabupaten Bogor

Perjanjian Helsinki adalah penunjukan umum di Indonesia yang merujuk pada nota kesepahaman antara pemerintah Republik Indonesia dan gerakan bebas Aceh (GAM) yang ditandatangani di Helsinki pada 15 Agustus 2005.
Setelah waktu yang lama, kekacauan dan akhirnya pemerintah Indonesia mengadakan pendekatan sehingga kata perdamaian diciptakan dan tidak ada lagi korban yang jatuh dari pemerintah Indonesia dan pergerakan bebas Aceh.

2. Poso, Sulawesi Tengah (dipimpin oleh Mujahidin Timur, Santoso Indonesia)

Kerusuhan poso (Inggris: kerusuhan poso) atau konflik komunal poso (Inggris: konflik kota poso), adalah istilah untuk serangkaian kerusuhan yang telah terjadi di poso, di pusat Sulawesi, di Indonesia. Acara ini melibatkan kelompok Muslim dan Kristen. Kerusuhan ini umumnya dibagi menjadi beberapa fase. Fase pertama terjadi pada bulan Desember 1998, kemudian berlanjut pada April 2000, dan yang terbesar terjadi pada Mei hingga Juni 2000.
Kerusuhan dan konflik agama ini menimbulkan teroris yang paling dicari, Santoso.
Santoso, juga dikenal sebagai Abu Wardah atau Sheikh Abu Wardah, adalah seorang aktivis Islam Indonesia dan Kepala Timur Indonesia Mujahideen. Dia adalah teroris yang paling dicari di Indonesia. Dia bersumpah dari setia ke Negara Islam Irak dan Sham.
Kelahiran: 21 Agustus 1976, Sulawesi Tengah
Meninggal 18 Juli 2016, poso
Nama Asli: الشيخ أبو وردة
Nama Lain: Abu Wardah, Abu Wardah As-Syarqi, Abu Yahya
Lahir: 21 Agustus 1976; Tentena, Sulawesi Tengah, Indonesia
Organisasi: Mujahidin Indonesia Timur; Negara Islam Irak dan Simulasi

READ ALSO   Pelantikan dan Pengambilan Sumpah Jabatan Perangkat Desa Bodeh Kecamatan Bodeh Kabupaten Pemalang

MIT sering membuat aksi di poso, sulawesi tengah. Sebelumnya, anggota kelompok itu dipanggil polisi yang membunuh warga sipil di Poso pada 8 Agustus, menembak polisi di sebuah bank di Poso pada 15 April.
Mereka juga dilaporkan terlibat dalam pembunuhan dua warga sipil di Parigi Moutong pada 27 Juni 2019.
Dan akhirnya pada 18 Juli 2016, pendiri dan presiden East Indonesia Mujahideen ditembak mati dan meninggal.
Keberadaan Mujahidal Indonesia timur masih ada sejauh ini. Saya tidak tahu siapa pemimpin berikutnya setelah kematian Santoso.

3. KKB Papua (kelompok kriminal bersenjata).

KKB Papua adalah kelompok separatis yang sering mencapai teror pada TNI-Polri dan komunitas di Papua.

READ ALSO   Link Sexxxxyyyy Bokeh Bokeh Museum Indonesia Hot Spring

Bendera Star Morning adalah bendera yang identik dengan organisasi atau OPM Papua gratis.

Bendera Bintang Pagi juga sering dibawa oleh kelompok kriminal bersenjata atau KKB Papua.
Mereka menyatakan diri mereka pemberontak dalam argumen ingin melepaskan Papua.

Gerakan ini dilarang di Indonesia dan memicu independensi provinsi yang menghasilkan tuduhan pengkhianatan. Sejak awal, OPM telah mengambil jalan dialog diplomatik, telah mengarahkan upacara untuk mengibarkan bendera bintang Moran, dan tindakan militan dilakukan dalam kerangka konflik Papua. Pendukung secara teratur menampilkan bendera bintang pagi dan simbol -simbol lain dari unit Papuena, seperti lagu kebangsaan “hi tanahku papuas.
Sejauh ini, kelompok ini terus memimpin teror dan sering menghadapi pasukan TNI dan Polri.
Berbagai teroris yang dibuat oleh kelompok ini termasuk.
Menurut Deklarasi Suriastawa, KKB tidak hanya melakukan gangguan keamanan di sejumlah daerah, tetapi juga mendistribusikan teroris di jejaring sosial.
Salah satu pernyataan bahwa KKB akan menargetkan setiap pesawat yang memasuki wilayah pegunungan Papua.
Dan yang terbaru adalah menembak helikopter di Tembagapura (6 Januari)
Helikopter milik PT Sayap Garuda Indah Type Bell Eagle 407 HP dengan rekaman PK-ZGM difilmkan di distrik tersebut.
Kedua pihak telah membuat banyak kehidupan. Upaya pendekatan terus dilakukan untuk menghentikan pemberontakan.

Namun sejauh ini, dia belum menghasilkan hasil.

Check Also

Kisah Petani Kopi, Burung Punglor, dan Mistis Spiritual Bali di Batas Wallacea

Kisah Petani Kopi, Burung Punglor, dan Mistis Spiritual Bali di Batas Wallacea

gerbangindonesia.org - Kisah Petani Kopi, Burung Punglor, dan Mistis Spiritual Bali di Batas Wallacea. Kisah Petani Kopi ,DI suatu desa di Tabanan Kauh, Bali, seorang petani kopi sibuk bekerja di kebun merabas rumput. Sebab rumput udah tinggi melebihi lutut. Layaknya biasa, rumput mesti dipangkas, rata-rata 3 kali didalam setahun, supaya produksi kopi sanggup optimal. Sambil [...]

Leave a Reply

Your email address will not be published.